Friday, 3 February 2012

ini mungkin bukan yang terbaik! :)

Finally, the IUMC interview’s result has come out and I didn’t get it. Yes I didn’t get it. Sedih? Mesti la kan. I’m a normal being mesti la sedih. And the saddest part was when you know that most of your classmates which are the Ireland-bounded students got the offer and you are the minority one which didn’t get it. Tapi ntah kenapa air mata cam tak nak gugur je. Aku sedih tak dapat tapi takde la sampai ke tahap nak menangis. I’m trying to think positively. Allah dah tetapkan rezeki kita kat muka bumi ni. Ada la tu rezeki aku kat mana-mana. Ramai je yang tak dapat actually. 52 yang dapat conditional letter. 18 lagi reserve list. So, ada 100 orang yang tak dapat and I’m one of them. mungkin aku patut buat post-mortem tentang diri aku sendiri kan? Ada la tu part yang aku kena betulkan. insyaAllah aku yakin dengan rezeki yang Allah tetapkan. Tak guna pun nak menangisi kegagalan dapat conditional offer ni. Tak bawak kemana pon. Cumanya, part yang aku tak berapa nak gemar ni pasal orang sekeliling aku. Me myself tak rasa sedih mana pon. Aku cuma tak sampai hati nak bagitau mak je. Mak ngan Abah tak paham sangat cara placement ni and bila aku cakap tak dapat IUMC dorang macam rasa aku tak dapat fly <nauzubillah>. Part nak explain tu yang payah. Plus, ramai orang ingat aku dah kompem dapat g Ireland which is not. Ni yang menyampah ni bila expectation orang kat aku tinggi melangit. Haihh. Lagi satu aku selalu nasihat kan diri aku sendiri yang aku sepatutnya tak terlalu memikirkan pasal outsiders. Means masyarakat keliling yang suka nak tengok kegagalan orang lain kan. Serabut je. Lagi satu bila tak dapat IUMC ni tetiba aku macam dapat semangat baru. Semangat untuk strive for the flying colours results in IB so that aku akan dapat offer nanti. insyaAllah. Lagi satu benda ni buat aku sedar yang lately ni aku dah macam semakin jauh dari Allah. Aku dah macam detach dari Allah and terlalu dissolve dalam duniawi especially IB kan. Aku patut guna masa cuti yang ada ni dengan sebaiknya. Betulkan iman akuyang nipis  yang semakin nak terkoyak ni and at the same time siapkan EE, ToK, prepare for IOC. Placements sume tu letak ke tepi. Allah tau apa yang terbaik untuk aku. This is not the end of the world pon. Aku sepatutnya risaukan  my life hereafter yang pasti ade sedangkan hidup ni belum pasti lagi. Positifkan hati anda wahai Fatimah Hajar. J